Inilo Perbadaan Kontraktor & Pemborong Bangunan

Bingung memilih penyedia jasa yang tepat untuk membangun dan merenovasi rumah Anda? Padahal, ada beberapa opsi yang bisa Anda ambil untuk membuat proyek rumah. Anda bisa menggunakan jasa kontraktor atau pemborong bangunan untuk proyek konstruksi atau perbaikan rumah. Jadi apa perbedaan signifikan antara kontraktor dan pemborong dan jenis pekerjaan apa yang mereka lakukan? Lihat uraian berikut.

Ruang Lingkup Kontraktor

Pembangunan atau perbaikan rumah dikaitkan dengan jasa kontraktor. Namun apa sebenarnya pengertian kontraktor? Kontraktor adalah orang perseorangan atau badan hukum atau organisasi ekonomi yang menerima kontrak untuk melakukan pekerjaan konstruksi berdasarkan isi kontrak yang disepakati antara kontraktor dan pemilik proyek.

Bahkan kita sering mendengar penggunaan jasa kontraktor untuk proyek berskala besar, seperti pembangunan real estate, gedung perkantoran, pusat perbelanjaan atau pusat perbelanjaan. . Proyek jujur ​​ini sering dilakukan oleh kontraktor karena berbagai alasan, salah satunya adalah mereka adalah entitas komersial dengan sertifikasi atau izin resmi.

Untuk pembangunan atau renovasi rumah, jasa kontraktor selalu dapat diandalkan. Dengan mengerjakan proyek, jasa kontraktor menawarkan lebih dari sekedar pengalaman mereka di dunia konstruksi. Keuntungannya, kontraktor sendiri sudah memiliki lisensi dan sertifikat resmi di bidang keahliannya. Misalnya, untuk mengerjakan proyek real estate dan gedung yang bernilai lebih dari puluhan miliar rupiah, seorang pengusaha harus memiliki minimal 2 orang tenaga ahli profesional dengan SKA (Sertifikat Profesi) dengan kualifikasi Ahli Madya (gelar profesi yang diberikan kepada karyawan). ).

Selama bekerja dengan proyek perumahan, kontraktor akan mengadakan beberapa pertemuan dengan calon pelanggan untuk membahas rencana anggaran biaya (RAB) dan kontrak perjanjian kerja (SPK) dan melakukan survei di lokasi proyek perumahan. Saat survei, kontraktor biasanya melakukan pengukuran yang lebih detail agar perhitungan SPK lebih akurat.

Mengerjakan proyek perumahan dengan menggunakan jasa kontraktor membutuhkan persiapan yang lebih dari klien, hal inilah yang membuat pekerjaan kontraktor menjadi lebih terstruktur. Oleh karena itu, jika terjadi kesalahpahaman pada saat pelaksanaan proyek, pelanggan dapat mengacu pada SPK yang telah ditetapkan dengan kontraktor.

Sistem Pembayaran kontraktor

Bagaimana dengan sistem pembayaran kontraktor? Umumnya cara yang digunakan untuk membayar jasa kontraktor adalah sistem termin (bertahap). Namun, ada juga sistem pembayaran cost and fee

Sistem Pembayaran Termin

Sistem termin ini biasanya dibagi menjadi empat fase yang dibayar sesuai dengan kemajuan proyek. Sebelum memulai suatu proyek, biasanya Anda dimintai uang muka (DP) sebesar 20-30% dari nilai kontrak.

Setelah mengirimkan DP, kontraktor akan mulai mengerjakan proyek Anda. Apabila pekerjaan mencapai 50% akan dibayar cicilan ke 2. Demikian juga pembayaran selanjutnya, sesuai dengan sistem waktu yang telah disepakati antara Anda dan kontraktor. Setelah bangunan selesai, Anda dapat membayar sisanya. Untuk memastikan pekerjaan sesuai harapan, Anda dapat menyimpan 5-10% dari nilai kontrak sebagai jaminan. 

Sistem Pembayaran Cost And Fee

Dalam sistem pembayaran ini, kontraktor bertindak sebagai kontraktor utama. Kontraktor yang menggunakan sistem ini akan mengambil 10% dari nilai proyek sebagai gaji.

Sebelum melakukan perjanjian dengan klien, sebaiknya kontraktor menyiapkan anggaran dan jadwal agar dapat diketahui arus kas proyek dan klien dapat mengetahui anggaran apa saja yang perlu disiapkan setiap bulannya. Jumlah biaya dapat bervariasi karena apa yang dilakukan setiap bulan berbeda.

Dengan sistem ini, biaya bulanan bisa di bawah atau di atas anggaran. Jika ada anggaran, saldo akan digunakan untuk bulan berikutnya, dan jika ada kekurangan, akan dihitung pada bulan berikutnya.

Baca Juga : keuntungan bangun rumah dengan kontraktor bangunan

Ruang Lingkup Pemborong

Selain jasa kontraktor, ada lagi penyedia jasa yang bisa Anda gunakan untuk proyek pembangunan atau perbaikan rumah Anda yaitu jasa pemborong bangunan. Apa sebenarnya yang dilakukan pemborong dan apa bedanya dengan jasa kontraktor?

Layanan pemborong termasuk pekerja dengan pengalaman dalam konstruksi perumahan. Perbedaan yang paling sering terlihat dari jasa pengusaha adalah pengusaha tidak memiliki izin usaha formal dan bukan badan hukum. Layanan pemborong seringkali dikelola secara individual dan seringkali tidak ada perjanjian hitam putih, perjanjian bersifat lisan. Dibandingkan dengan jasa kontraktor konstruksi yang lebih sering pada proyek skala besar, jasa kontraktor lebih sering membangun rumah sipil dengan biaya yang tidak terlalu besar. Banyak masyarakat di Indonesia yang menggunakan jasa kontraktor karena biayanya yang lebih murah dibandingkan jasa kontraktor. Selain itu, Anda tidak perlu terlalu khawatir dengan proses pelaksanaan proyek karena biasanya mereka tidak melakukan RAB atau SPK. Menggunakan jasa kontraktor tentunya membawa resiko tersendiri. Karena Anda bukan badan hukum, jika di kemudian hari terjadi perselisihan, penipuan atau penipuan dalam proyek real estate, akan sulit bagi Anda untuk menuntut di pengadi

Sistem Pembayaran Perhari

Jika Anda menggunakan jasa pemborong bangunan, Anda harus menyepakati besaran upah pekerja per hari sebelum memulai proyek. Saat ini, di wilayah Jakarta, upah pekerja berkisar antara Rp 80.000 hingga Rp 175.000 per hari. Saat membuat perjanjian gaji, Anda bisa menentukan frekuensi pembayaran, biasanya seminggu sekali.

Sebelum memulai proyek membangun atau merenovasi rumah, Anda juga harus memastikan jumlah bahan bangunan yang diperlukan agar pekerjaan tidak terganggu.

Sistem Pembayaran Borongan

 

Jika Anda menggunakan jasa pemborong, Anda dapat memborongkan seluruh pekerjaan termasuk materialnya, atau Anda dapat menyediakan materialnya sendiri dan hanya membayar pekerjanya, semuanya tergantung kebutuhan Anda. .

Keuntungan menggunakan sistem borongan bahan dan upah adalah anda hanya perlu memberikan informasi mengenai spesifikasi bahan yang anda inginkan. Anda tidak perlu khawatir untuk membeli bahan karena kontraktor akan membeli bahan dan bahan bangunan serta mengerjakan pekerjaan sesuka Anda. Namun, Anda harus terus memantau proses dan harga pembelian bahan baku untuk mengurangi penipuan.

Untuk sistem kontrak pengupahan pada dasarnya sama dengan sistem sehari-hari, hanya saja bahan bangunannya harus dibeli sendiri. Umumnya pemborong akan menghitung upah berdasarkan gambar dan spesifikasi dengan nilai tertentu, misalnya Rp 1.000.000,-/m2 dikalikan dengan luas bangunan.

Sistem pembayaran ini memberi Anda lebih banyak kebebasan jika ingin mengubah desain denah bangunan Anda. Pada dasarnya, sistem tarif produk memberikan lebih banyak kepastian tentang total biaya dan waktu alur kerja daripada sistem sehari-hari. Secara umum mengerjakan proyek dengan sistem kontrak gaji juga lebih cepat dari segi waktu. Juga, pastikan untuk mempertimbangkan hal-hal berikut saat memilih layanan kontraktor dan subkontraktor:

Bagikan Postingan Ini:
Facebook
Twitter
Telegram
WhatsApp

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *